Keanekaragaman

Beberapa waktu lalu saya berkesempatan main ke negeri tetangga. Di sedikit waktu luang yang saya punya selepas menuntaskan keikutsertaan di acara yang menjadi alasan utama saya pergi ke sana, saya diantar bepergian ke luar kota oleh kedua sepupu saya yang manis dan baik hatinya🙂

Salah satu hal yang saya tangkap dari pemandangan di luar jendela kendaraan yang saya tumpangi adalah kesan betapa teratur dan tertatanya segala sesuatu yang nampak oleh mata. Misalnya baliho. Baliho tidak tersebar banyak, seandainyapun ada juga dalam ukuran yang wajar, tidak nampak terlalu menyolok.

Setelah saya amati dan pikir lebih jauh, sepertinya kesan teratur dan tertata itu lebih dipengaruhi oleh sedikitnya jenis tanaman yang tumbuh di sana. “Tumbuh di sana” mungkin berlebihan dan belum tentu akurat, terlebih karena saya bukan pengamat atau peneliti jenis-jenis tanaman. Tapi setidaknya dari yang terlihat oleh mata di sepanjang perjalanan, tanaman yang ada banyak yang tampak serupa.

Kesan berbeda saya peroleh ketika saya berkesempatan jalan-jalan di negeri sendiri. Kesan tanaman yang rimbun, beraneka jenis yang tercampur  di satu tempat, melekat kuat hampir di setiap tempat. Kesannya tidak begitu teratur dan tertata. Menurut saya ini bukan sekedar masalah penataan penanaman tanaman, tapi ya karena memang tanaman di negeri kita sungguh lebih beraneka macam.

Kata orang, biodiversitas Indonesia paling tinggi kedua di dunia setelah Brasilia. Jadi keanekaragaman tanaman kita mungkin memang lebih unggul dari negeri tetangga yang saya kunjungi itu.

=====

Nah, kebetulan beberapa waktu sesudah saya pulang, saya membaca artikel Mbak Elizabeth Pisani ini. Saya tidak begitu peduli dengan bagian awal artikelnya. Yang paling menarik perhatian saya justru kalimat-kalimat di paragraf kedua dari akhir. Saya kutipkan di sini:

The fact is, the more diverse a democracy, the more political compromise you need to glue it together. And Indonesia is probably the most diverse democracy in the world. A great deal of the country’s energy, attention and resources for many years to come will be turned inwards, focused on maintaining the exquisite balancing act that is Indonesian democracy.

Saya rasa kita semua sudah sejak lama menyadari, betapa Indonesia dikaruniai banyak hal yang beraneka ragam. Tidak hanya jenis tanamannya, tapi juga budaya, suku, ras, dan agamanya. Namun keanekaragaman itu juga membawa konsekuensi pada besarnya upaya yang harus dikerahkan untuk menjaga keseimbangan dan merekatkan, bukan hanya flora, fauna, dan alamnya, tapi juga budaya, suku, ras, dan agamanya.

Saya percaya bahwa kesediaan untuk mendengar dan selalu peka pada kebutuhan pihak lain akan memudahkan upaya untuk merekatkan keanekaragaman budaya, suku, ras dan agama yang berbeda itu. Pertanyaannya adalah: Masihkah ada kesediaan untuk itu?

Atau mungkinkah sudah semakin banyak orang merasa bahwa hidup akan lebih mudah ketika keanekaragaman itu diganti menjadi keseragaman?

Selamat pagi Indonesia.

Mendadak ke Australia

Semua bermula dari keisengan belaka.

Suatu hari di bulan April 2016, saya mendapat informasi tentang acara HIMAA NCCH 2016 National Conference yang diadakan di Melbourne, Australia. Ada satu hal yang menarik dalam informasi yang saya baca: ada tawaran sponsorship bagi presenter paper yang naskahnya diterima. Sponsorship akan dapat digunakan untuk membiayai transportasi, akomodasi, dan biaya pendaftaran acara.

Saya, yang seumur-umur belum pernah menulis abstrak ilmiah untuk dikirimkan ke acara seminar, memberanikan diri menulis sebentuk abstrak. Saya memaparkan proses pengembangan dan implementasi bridging system SIMPUS dan PCare. Akhir Mei naskah saya nyatakan siap dan saya kirimkan. Saya juga melengkapi berbagai persyaratan yang diminta panitia. Setelah itu, saya pasrah dan bisa dibilang melupakan soal ini.

Hingga akhirnya kabar kejutan saya terima di awal Juli 2016. Saya mendapat email yang menyatakan naskah saya diterima, dan saya diminta memaparkannya dalam bentuk poster. Saya berkirim email dengan panitia untuk mendapat rincian informasi yang saya butuhkan. Dan petualangan dimulai.

Beberapa keputusan mesti diambil terlebih dahulu, seperti misalnya dalam soal: anak dan istri akan ikutkah (meski ini alasan utama perjalanan ini adalah urusan acara seminar ilmiah, ya konyol aja kalau tidak sekalian berwisata singkat, betul atau betul?) dan kapan tanggal persisnya berangkat dan pulang. Saya dan istri memutuskan bahwa istri akan ikut berangkat (orang menyebutnya hanimun, dan kami biasanya hanya senyum-senyum saja, tidak mengiyakan atau menolak), namun anak tidak, karena ia bersekolah dan ia akan terlalu lama meninggalkan sekolah bila ia ikut. Bantuan datang dari kedua pasang orang tua kami yang menyanggupi secara bergantian akan mendampingi anak kami selama kami pergi. Setelah bantuan ada, tanggal berangkat dan pulang kami putuskan.

Kebetulan ada kerabat kami yang tinggal di Melbourne, yang dengan girang menyambut rencana perjalanan kami dan menawarkan segenap bantuan yang bisa mereka berikan. Dalam pengurusan visa, kami mendapat bantuan dari banyak orang, berupa surat-surat rekomendasi yang dibutuhkan.

Setelah semua urusan akomodasi dan transportasi tuntas, tinggallah urusan utamanya: membuat poster. Selain poster, saya juga berkeinginan membuat satu naskah yang berisi penjelasan yang lebih lengkap tentang topik yang akan saya presentasikan. Bantuan dari teman dan kerabat amat memperlancar proses ini. Naskah saya yang amburadul dipermak agar lebih layak baca. Rancangan poster yang sempat saya buat, akhirnya juga dirancang ulang agar lebih menarik dan mudah disimak. Menjelang waktu keberangkatan, semuanya siap.

Bahkan hingga kami tiba di bandara untuk berangkat, saya masih terus meyakinkan diri bahwa rencana perjalanan ini nyata adanya dan bukan sekedar rencana gila. Pesawat mendarat selamat di tujuan, dan saya yakin bahwa ini buah karya Sang Maha Perencana yang Jenaka.

Perjalanan dan pemaparan saya berlangsung lancar, semuanya atas bantuan banyak pihak.

Terimakasih pada HIMAA NCCH yang berkenan mengundang saya untuk hadir dan menyampaikan paparan di sana.

Terimakasih pada kedua pasang orang tua kami yang bersedia berkorban waktu dan tenaga mendampingi cucu mereka selama kami pergi.

Terimakasih pada Icha dan Dion yang sudah mempermak habis naskah amburadul yang saya buat, yang sudah menyiapkan surat rekomendasi, dan yang kemudian memandu perjalanan kami, juga menyediakan tempat bagi kami untuk menginap.

Terimakasih pada Mas Jojok, tim Kinaryatama Raharja, dan tim Kunang yang memberikan dukungan informasi, foto, dan semangat.

Terimakasih pada Sinang, yang bersedia saya ganggu hari-harinya dengan urusan penyusunan poster.

Terimakasih pada Pak Judhi Pramono, yang berkenan memberikan surat rekomendasi yang berharga.

Jogja International Batik Biennale 2016

Tadi saya mengunjungi Jogja international Batik Biennale 2016. Di dalam arena pameran, selain terdapat kios-kios penjual berbagai produk batik, juga ada kios Balai Besar Kerajinan dan Batik yang menyediakan informasi tentang batik, bukan batik, dan penggunaan batik dalam siklus hidup manusia.

Jogja International Batik Biennale 2016

Jogja International Batik Biennale 2016

Istilah batik telah ditetapkan sebagai standar dalam SNI 0239:2014. Standar ini digunakan sebagai acuan untuk membedakan produk batik dan bukan batik. Dalam SNI 0239:2014 tersebut, batik dijelaskan sebagai kerajinan tangan sebagai hasil pewarnaan secara perintangan menggunakan malam (lilin batik) panas sebagai perintang warna dengan alat utama pelekat lilin batik berupa canting tulis, dan atau canting cap untuk membentuk motif tertentu yang memiliki makna.

SNI 0239:2014

SNI 0239:2014

Tersaji penjelasan yang memadai untuk membantu pengunjung belajar membedakan mana batik tulis, mana batik cap, dan mana yang bukan batik. Ada beberapa rangka pajang kain, di mana pada masing-masing rangka digantung tiga helai kain. Pengunjung “ditantang” untuk mampu membedakan mana batik tulis, mana batik cap, dan mana kain bukan batik namun bermotif batik.

Dari hasil “berlatih”, menurut saya secara umum kain bukan batik memiliki motif yang terlalu rapi dan teratur. Pola motif batik pada kain bukan batik terulang dengan terlalu sempurna, garis batas antar pola tergambar tajam dan rapi. Beberapa di antara kain bukan batik juga hanya memiliki motif batik di satu sisinya (tidak tembus), meski ada kain bukan batik yang motifnya tembus (ada di dua sisi). Selain itu, umumnya kain bukan batik tidak memiliki bau malam batik, meski ada pula produsen kain bukan batik yang berupaya memberikan bau malam batik pada kain produksinya🙂

Selain mengajak pengunjung berlatih membedakan batik dengan bukan batik, penyelenggara juga menyediakan informasi tentang penggunaan batik dalam siklus hidup manusia. Ada motif-motif batik dengan makna simbolis tertentu yang digunakan untuk kejadian-kejadian tertentu dalam hidup manusia. Misalnya untuk acara siraman sebelum pernikahan, digunakan batik bermotif wahyu tumurun, cakar, grompol; pada saat kematian, batik motif kawung polos atau slobok digunakan sebagai penutup jenazah. Kain-kain batik dipajang dengan dikelompokkan berdasarkan penggunaannya. Variasi motif batik Yogya dan Solo juga disandingkan.

Slobog Solo dan Slobog Yogyakarta

Slobog Solo dan Slobog Yogyakarta

Dalam arena acara tadi, juga dipamerkan hasil karya batik dengan motif atau gambar non tradisional, beberapa di antaranya hasil karya seniman asing.

East Caryatids by Tatyana Agababayeva

East Caryatids by Tatyana Agababayeva

Kunjungan yang mengesankan bagi saya. Terimakasih bagi para penyelenggara.

Nak, Isa Tidak Jadi Main ke Rumah..

Sabtu, 9 April 2016 siang, di sekolah Karel. “Yuk Karel pulang dulu, udah siang nih. Dua minggu lagi main sama Isa lagi ya. Besok Isa mau ke Jakarta. Nanti abis dari Jakarta Isa juga mau main ke rumah kan?” kata saya mengajak Karel pulang, setelah setengah jam lebih dia main bareng Isa di sekolah, seusai jam sekolah. Kami pulang, tak menyadari itu bakal jadi pertemuan terakhir kami sekeluarga dengan sosok Isa (Dzulqarnain Haritsah Wibowo), salah satu teman akrab Karel di sekolah.

DSC00078

Ayah Isa bekerja di Jakarta, sedangkan ibu Isa dan tiga anaknya tinggal di Yogya. Beberapa waktu lalu mereka memutuskan untuk pindah ke Jakarta, nanti bertepatan dengan pergantian tahun ajaran sekolah. Mereka berencana pergi ke Jakarta selama dua minggu untuk mengurus perpindahan dan pendaftaran sekolah, dan setelah itu kembali lagi ke Yogya untuk menyelesaikan kegiatan bersekolah hingga akhir tahun ajaran.

Sebagaimana anak-anaknya, istri saya dan ibu Isa juga saling akrab. Beberapa kali ikut bareng-bareng repot ini itu ketika anak-anak ikut lomba atau kegiatan sekolah. Karel beberapa kali main juga ke rumah Isa.

P_20160219_172714

Jumat, 22 April 2016 lalu, istri saya mendapat kabar bahwa Isa sakit, dan opname di sebuah RS di Jakarta, kabarnya karena demam berdarah. Jalan cerita sakitnya Isa belum cukup jelas kami terima, karena faktor jarak dan juga kesibukan ibu Isa (ketiga anaknya sakit kebetulan sakit semua, sedang si ayah baru saja sembuh juga). Kemarin ada kabar Isa masuk ICU. Subuh tadi datang kabar Isa meninggal dunia. Ibu Isa menelepon istri saya, “Titip maaf buat Karel ya Mam, ‘Maaf Tante nggak cukup mampu untuk jagain Isa untuk bisa terus main sama Karel..'”

Kami hanya bisa bilang ke Karel, “Nak, Isa tidak jadi main ke rumah.. Isa meninggal dunia..”

Obrolan Anak Lelaki dan Ayahnya

Hubungan antara anak lelaki dan ayahnya tidak jarang seperti hubungan antara dua bocah lelaki, hanya saja yang satunya punya trik dan pengalaman lebih banyak. Kadar keisengan antara keduanya tak jauh beda, hal-hal yang diminatinya juga mirip-mirip saja, misalnya seputar mainan.

Baru saja saya ngobrol panjang dengan anak lanang saya. Bermula dari soal kerennya Lego Bionicle, berlanjut dengan soal Kungfu Panda 3 dan cerita dia soal pertemanan di sekolahnya, dan diakhiri dengan doa Bapa Kami bersama #eh🙂

Sebelum tidur dia bilang, “Asyik ya ngobrol kayak gini sama Papi..”

Saya juga bilang, “Memang asyik..”

Dia bilang, “Tapi kalo besok kayaknya Papi gak bisa, kan Papi kerja..” (belakangan ini memang saya punya pekerjaan yang harus dikerjakan sampai malam)

Dia lanjutkan, “Mungkin bisa lagi minggu depan.” (maksudnya Sabtu – Minggu depan)

Saya jawab, “Ok!”

Obrolan seperti tadi memang bukan kejadian satu-satunya. Juga bukan kejadian yang jarang terjadi. Tapi komentar dia soal asyik itu memang baru sekali ini terucap. Dan itu menyentuh hati saya #eh

Kita akan ngobrol banyak lagi anakku. Masih ada banyak hal yang kita bisa obrolkan bersama. Soal mainan, soal buku (kalo ini sih kesukaan Papi ya..), soal keisengan-keisengan yang mungkin bisa kita lakukan bersama (dan mungkin bikin Mami ngomel-ngomel, hehehe), dan banyaaaaak soal lain, termasuk soal cewek (suatu hari nanti ya…).

Sekarang tidurlah dahulu, keasyikan sehari di sekolah sudah menantimu esok hari.

Categories: anak, kehidupan, keluarga Tags: ,

Cara Baru Pengembangan SIMPUS?

Sudah beberapa bulan ini saya bersama tim bergelut dengan ritme cepat dalam pengembangan fitur baru dalam SIMPUS (Sistem Informasi Manajemen Puskesmas). Ini bermula dari keputusan kami untuk mulai membuat fitur bridging PCare – sebuah fitur untuk membuat SIMPUS mampu mengirim dan mengambil data dari WebService PCare milik BPJS Kesehatan – sekitar September 2015.

Sedari mula, kami sudah menyadari bahwa ini bukan proses sekali jadi. Mungkin ada penyesuaian di masa datang, baik penyesuaian fitur SIMPUS sendiri maupun penyesuaian WebService PCare (yang mengakibatkan ada penyesuaian di SIMPUS). Dengan kesadaran itu, saya merasa sepertinya baik jika kami “meminta bantuan” teman-teman di puskesmas selaku pengguna langsung SIMPUS (dan juga PCare). Yang terjadi pada akhirnya bukan interaksi searah: “teman-teman puskesmas membantu kami” tapi juga “kami membantu teman-teman puskesmas”.

Saya membuat satu grup kecil di Telegram yang berisi anggota tim inti pengembang SIMPUS dan beberapa teman-teman dari puskesmas (ada yang dokter, perawat, analis lab — yang memiliki kemampuan dan minat lebih di bidang IT). Teman-teman dari puskesmas ini memang sengaja dipilih yang kami rasa bersedia segera memberikan umpan balik kepada kami jika mereka menemukan kendala di SIMPUS, juga mereka yang bersedia “mencoba” update terbaru kami.

Komunikasi di dalam grup kecil ini berlangsung baik. Laporan kendala dan permintaan pengembangan fitur baru (terutama yang terkait dengan fitur bridging PCare) mengalir lancar. Di sisi lain, kami juga berupaya secepatnya memberikan update yang dibutuhkan untuk mengatasi kendala yang dilaporkan. Saat satu bagian fitur dianggap sudah stabil, barulah update untuk bagian tersebut didistribusikan ke puskesmas-puskesmas lain.

Saya bukan ahli konsep pengembangan software, tapi jika digambarkan secara sederhana kira-kira proses yang kami jalankan seperti ini:

Model_pengembangan_software

Sekilas, sebetulnya model pengembangan software seperti ini tidak berbeda jauh dengan yang sebelumnya kami lakukan. Perbedaannya ada pada kecepatan ritme saling berbalas pesan, berbalas antara laporan kendala dan respon berupa update software. Proses coding juga dituntut lebih cepat, demikian pula proses testing. Perbaikannya mungkin untuk hal-hal kecil, update hanya meliputi perbaikan-perbaikan kecil tersebut, tapi perkembangannya jadi terasa, terlihat.

Model pengembangan seperti ini, jika diniatkan untuk berlangsung dalam jangka panjang, tentu butuh stamina yang memadai; dari sisi kami selaku programmer, tester, dan implementator, juga dari sisi teman-teman puskesmas selaku pengguna dan penyampai umpan balik. Pada akhirnya arah pengembangan software, tidak lagi hanya bergantung pada kami selaku pengembang, tapi banyak pula dipengaruhi dari masukan-masukan dari lapangan. Ini semua dengan harapan, agar SIMPUS semakin mempermudah pekerjaan banyak teman di puskesmas.

Berawal Dari Larangan Mengenakan Alas Kaki

Hari Minggu pagi kemarin, seperti biasanya, kami sekeluarga pergi beribadah di gereja. Di gereja kami, ada satu ruangan yang khusus diperuntukkan bagi keluarga yang membawa anak balitanya. Ruangan tersebut dirancang (agak) kedap suara, diberi alas karpet, dan disediakan beberapa mainan. Di dinding kaca ada tulisan “Alas kaki harap dilepas”.

Ibadah berlangsung lancar bagi kami hingga datanglah satu keluarga: kakek, nenek, ayah, ibu, dan seorang anak balita, semuanya masuk ke ruang balita dengan mengenakan sepatu. Semuanya.

Anak kami, Karel, mulai gelisah. Ia berbisik-bisik pada saya, “Papi, itu mosok sepatunya nggak dilepas ya? Kan keliru ya? Itu kan ada tulisannya ‘Alas kaki harap dilepas’.” Saya iyakan bahwa itu keliru. Ia mendesak saya untuk memberitahu keluarga itu agar melepas sepatunya. Saya balik menyarankan agar dia saja yang memberitahu mereka, “Karel betul, harusnya sepatunya dilepas. Kalo Karel gemes, boleh kasih tau mereka. Nanti coba bilang gini, ‘Tolong sepatunya dilepas ya, kan ada tulisannya.’ Gitu.”

Karel gemes tapi tak sanggup mengumpulkan keberanian untuk memberitahu mereka. Saya coba tawarkan ‘beking’ pada dia, “Nanti kalo ada yang marahin Karel, Papi akan bantu.” Ini juga tak sanggup menambah keberanian dia. Tapi dia tetap gemes.

Obrolan semacam ini berlangsung berkali-kali, tapi tidak seperti cerita-cerita “ideal” biasanya, kisah kami kemarin tidak berujung pada si anak berani menyampaikan “kebenaran” dan “yang salah kembali menjadi benar”.

Di tengah ibadah kemarin, saya jadi merenung dengan ‘tema’ saya sendiri.

Saya menyadari bahwa menyampaikan apa yang saya anggap benar tak selalu mudah, juga tak selalu perlu, apalagi jika ingin dilakukan secara langsung. Saya jadi berpikir apakah anak-anak juga sudah mempertimbangkan hal serupa..

Categories: anak