Archive

Archive for the ‘pendidikan’ Category

Main bola di kelas

Minggu lalu, kami mengambil rapor anak lanang. Mengenai nilai pelajarannya seperti biasanya tidak ada masalah. Dan seperti biasanya kami menanyakan mengenai kegiatannya selama di sekolah khususnya di kelas. 

Kami menanyakan ke guru apakah benar – seperti pengakuan anak lanang – bahwa dia kalau di kelas sekarang duduk anteng dan mendengarkan. Ini dibetulkan oleh guru wali kelasnya. Kemudian kami menanyakan lagi, bagaimana tingkah lakunya saat dia mengerjakan ulangan harian, karena di rumah untuk dia bisa belajar dia harus sambil bergerak seperti sambil main bola. Ternyata saat mengerjakan soal, anak lanang diberi keleluasaan untuk tetap bergerak tetapi tidak mengganggu teman lain, misal: bermain dengan pensil, penggaris, bahkan berdiri untuk bergerak-gerak. Ia diatur oleh wali kelas untuk duduk di belakang supaya tidak mengganggu teman lain.

Beberapa hari setelahnya ketika ada kesempatan yang menurut kami pas, kami “mewawancara” anak lanang untuk mencari tahu versi dia mengenai hal tersebut. Menurut dia, ia tak pernah berdiri berjalan-jalan di kelas saat pelajaran. Hanya memang ketika ia merasa bosan ia mengaku kadang minta izin ke kamar kecil atau minta izin untuk minum (botol minum diletakkan di luar kelas). Saat duduk di kelas mengikuti pelajaran, ia kadang melepas sepatunya lalu memainkan bola dengan kakinya (ia memang membawa bola sepak ke sekolah untuk dimainkan bersama temannya saat jam istirahat atau sepulang sekolah). Kata dia, kalau melakukan itu ia lebih mudah memahami isi pelajaran ketimbang bila ia duduk diam saja.

===

Kami sebagai orang tuanya sudah menyadari hal ini sejak ia masih duduk di bangku TK. Beberapa tulisan menjelaskan ini adalah bentuk kecerdasan kinestetik. Oleh karenanya kami mencoba berhati-hati dalam memilih sekolah dan mencari sekolah yang relatif toleran terhadap anak-anak seperti ini.

Kami menghargai sekolah dan terutama guru kelasnya yang bersedia memahami, memberikan toleransi yang cukup, dan mengarahkan anak lanang agar tetap berkembang sesuai potensinya.

Categories: anak, pendidikan Tags: ,

Museum Sangiran

Baru sekali kemarin itu saya berkunjung ke Museum Sangiran. Dan saya terkesan.

Sejauh pengalaman saya mengunjungi museum di Indonesia (yang belum bisa dibilang banyak), Museum Sangiran adalah salah satu yang terbaik. Koleksi dan informasi yang ditampilkan banyak dan ditampilkan secara cukup menarik, terawat cukup baik (masih relatif baru juga sih), dan biaya masuk (amat) murah (lima ribu rupiah per orang).

Saya juga baru mengerti jika ternyata Museum Sangiran terdiri dari lima museum klaster yang letaknya saling terpisah cukup jauh. Museum-museum klaster – setidaknya empat di antaranya – terletak cukup terpencil di tengah desa, dan dicapai dengan melalui jalan desa yang sebagiannya hanya pas untuk dilalui satu mobil. Meski demikian, bangunan museum bagus dan berAC. Jarak antar museum terpisah sekitar 3-10 km. Petunjuk jalan menuju tiap lokasi klaster tersedia cukup jelas, baik arah maupun jaraknya.

Lima klaster itu adalah:

1. Museum Klaster Krikilan
Ini adalah yang terbesar di antara lima klaster. Menurut saya, Klaster Krikilan ini semacam “rangkuman” dari klaster-klaster lainnya. Biasanya orang berkunjung hanya ke Klaster Krikilan, dan menurut saya itu keputusan yang kurang tepat 🙂

2. Museum Klaster Bukuran
Museum Klaster Bukuran menyajikan informasi yang cukup mendetail tentang sosok Homo Erectus dan tentang asal muasal kehidupan. Desain interiornya modern.

3. Museum Klaster Manyarejo

Museum Klaster Manyarejo menyajikan informasi tentang proses ekskavasi fosil dan peran masyarakat Sangiran dalam proses ekskavasi. Ditunjukkan pula peran ilmu paleontologi, arkeologi, dan geologi di dalamnya. Di sini ada display lokasi ekskavasi tempat fosil ditemukan. Dari lokasi parkir kendaraan, untuk mencapai lokasi museum, kita harus menaiki sejumlah undak-undakan. Siapkan stamina 🙂

4. Museum Klaster Ngebung
Museum Klaster Ngebung menyajikan informasi tentang tokoh-tokoh yang berperan dalam penemuan, penelitian, dan diskusi (juga debat) soal fosil-fosil yang banyak ditemukan di Sangiran. Ada banyak tokoh dari luar Indonesia, namun banyak pula tokoh Indonesia.

5. Museum Klaster Dayu

Museum Klaster Dayu menyajikan secara nyata lapisan-lapisan tanah Sangiran. Kompleks Museum Klaster Dayu dirancang menurun, membawa pengunjung menyusuri lapisan-lapisan tanah, dengan banyak informasi ditampilkan pada tiap bagiannya. Di dalam bangunan museum ditampilkan informasi tentang budaya manusia purba. Sama seperti di Museum Klaster Manyarejo, pengunjung perlu memiliki stamina yang cukup untuk menyusuri seluruh bagian museum.

Secara umum, kelima klaster mengandung informasi yang padat, sehingga idealnya pengunjung punya waktu yang cukup untuk menyerap dan mencerna semua informasi yang tersedia. Informasi ditampilkan dalam banyak ragam cara yang menarik: diorama, replika, grafik, teks, media interaktif seperti permainan komputer dan juga video/film.

Menurut saya ada beberapa perbaikan yang perlu dilakukan agar Museum Sangiran menjadi lebih baik lagi, di antaranya:

  • Pencahayaan dalam ruang perlu dibuat lebih terang, agar seluruh display tampak jelas. Dalam kunjungan saya kemarin, ruangan minim cahaya, dengan tiap display diberi lampu spot yang menerangi display secara kurang merata, menyulitkan pembacaan pada bagian-bagian tertentu.
  • Display informasi sebagian besar masih berupa teks, termasuk yang dalam bentuk media interaktif. Ini membuat pengunjung harus banyak sekali membaca. Seandainya sebagian informasi ditampilkan dalam bentuk selain teks, informasi mungkin akan lebih mudah ditangkap oleh pengunjung. Selain itu, tampilan museum bisa jadi lebih menarik, karena tidak melulu dihiasi oleh teks.
  • Akan baik seandainya pengelola menyediakan buku-buku yang berisikan informasi yang disajikan di museum. Tidak harus gratis. Dengan penyajian yang menarik, buku-buku tersebut dapat menjadi media informasi tambahan bagi pengunjung, selain dapat menjadi sumber pendapatan tambahan bagi pengelola museum.

Meski demikian, saya merasa senang dan puas dapat mengunjungi Museum Sangiran.

Museum Sangiran buka setiap hari kecuali hari Senin.

Ketika Anak Memilih Pemimpin

Di kelas anak saya, ketua kelas dan wakilnya dipilih dua minggu sekali. Keduanya dipilih berselang-seling pasangan cowok dan pasangan cewek; misalnya minggu ini cowok-cowok, dua minggu lagi cewek-cewek. Bagi yang sudah pernah terpilih menjadi ketua kelas, tidak boleh dipilih lagi. Sedangkan yang sudah pernah jadi wakil ketua kelas, masih boleh dipilih lagi pada kesempatan berikutnya. Cara memilihnya sederhana saja: setiap anak menentukan pilihannya (boleh memilih diri sendiri juga), calon dengan suara terbanyak menjadi ketua, yang kedua terbanyak menjadi wakil ketua.

Namanya anak-anak, cara menentukan pilihannya ya sederhana saja: yang dipilih bisa teman baiknya, atau yang dianggap pintar, atau yang dianggap lucu atau keren. Terserah mereka, siapapun yang mereka anggap layak untuk jadi ketua kelas. Siapapun yang terpilih, semua senang, menikmati prosesnya. Gurunya juga tidak mengarahkan, siapa yang sebaiknya dipilih: “oh itu saja, dia anak guru, pas jadi ketua kelas”, atau “dia saja yang dipilih, anaknya baik dan sopan”. Setidaknya itu yang saya tangkap dari cerita anak saya.

Kemarin saya tanya ke anak saya, “Emang banyak yang pengen jadi ketua kelas?”

“Lho, SEMUA ANAK itu pengen jadi ketua kelas!” sahut dia.

“Emang kenapa kok pada mau jadi ketua kelas?”

“Soalnya bisa suruh-suruh yang lain.”

Maksudnya bisa kasih aba-aba berbaris saat mau masuk kelas, itu bagi mereka sesuatu yang keren, hehehehe..

Pada akhirnya, dengan cara yang mereka gunakan, saya rasa setiap anak – siapapun dia – akan memperoleh kesempatan menjadi ketua kelas, mencoba merasakan memimpin dalam skala kecil. Pengalaman yang menyenangkan buat mereka.

Ketika anak ingin bersekolah..

Anak bermain

Anak kami, Karel, berusia 3,5 tahun saat ini. Sudah sejak dia berusia kurang dari 2 tahun kami sering mendapat pertanyaan: Karel sudah (/belum/tidak) disekolahkan? Kami berencana untuk menyekolahkan dia langsung ke TK, tidak melalui Kelompok Bermain (KB). Mengapa? Karena kami berpandangan bahwa – dalam kadar yang mungkin berbeda – tanpa harus bersekolah di KB, Karel bisa mendapatkan apa yang akan didapatkannya di KB: teman bermain (kami orang tuanya, pengasuhnya, dan sejumlah anak-anak tetangga), pengenalan berbagai hal seperti: fauna (dengan pergi ke kebun binatang), mengenal bentuk-bentuk geometris (melalui berbagai bentuk permainan di rumah), pengenalan alfabet dan angka (melalui berbagai buku anak-anak yang kami punya di rumah, termasuk buku masa kecil saya dulu), pengenalan tempat dan hal baru (dengan bepergian bersama ke luar kota, ke tempat baru), belajar mandiri (makan dan berpakaian sendiri misalnya). Menurut kami, KB baik, namun tetap dengan beberapa kelemahan, seperti: anak dapat dengan mudah meniru hal-hal tidak baik dari temannya (berantem, berkata tidak baik, dll) karena bagaimanapun pengawasan guru di KB tetap terbatas. Selain itu, di KB anak lebih rentan tertular penyakit, pada masa sistem kekebalan tubuhnya belum mapan terbangun. Sedari mula akan menikah, kami memang telah menyiapkan diri dengan berniat untuk bekerja di rumah, agar dapat mengawasi dan membesarkan anak kami sendiri.

Namun beberapa minggu yang lalu, Karel bilang bahwa ia mau sekolah. Ketika ditanya lebih lanjut, ia bilang bahwa ia mau bersekolah di tempat yang mainannya banyak. Kami merasa bahwa ini mungkin memang waktunya bagi dia untuk sekolah. Dia sudah menyatakan kebutuhannya untuk bermain (dan mungkin bersosialisasi) di arena yang lebih luas. Maka mulailah kami berburu sekolah..

Kami mungkin adalah orang tua yang “aneh-aneh”, memilah dan memilih berbagai KB dengan banyak kriteria kami sendiri. Misalnya: berbahasa pengantar Indonesia (karena bagaimanapun kami tinggal di Indonesia, dan masih akan berhubungan dengan banyak orang Indonesia), tempat bermain outdoor yang cukup luas (pesanan Karel), kelas relatif kecil dengan jumlah guru pendamping yang cukup, tidak memaksakan mengajarkan anak untuk baca tulis (mengenalkan sih boleh, toh kami juga sudah mengenalkannya di rumah), relatif heterogen dalam hal suku (untuk mengajarkannya hidup berdampingan dengan keragaman budaya), bersih (kami memeriksa kondisi kelas dan toiletnya), dan relatif aman (sebisa mungkin ada gerbang berlapis, dengan ada halaman yang cukup luas sebelum terjumpa jalan raya), sebisa mungkin hanya berlantai satu (alasan keamanan, karena keterbatasan kemampuan pengawasan guru). Kami juga lebih menyukai sekolah yang memberi kesempatan pada calon murid dan orang tuanya untuk melihat terlebih dahulu kegiatan sekolah tersebut sebelum akhirnya si murid didaftarkan di situ.

Istri saya mengunjungi beberapa sekolah untuk melihat situasi fisik dan non-fisiknya. Tiap kali ia pulang ke rumah, Karel bertanya, “Sudah dapat sekolah yang mainannya banyak, Mami?” Akhirnya dari beberapa kunjungan istri saya, kami menyusun daftar sekolah yang akan dikunjungi kembali, bersama saya dan Karel.

Menurut kami, memilih sekolah bukan sekedar melihat dan membandingkan isi kurikulum, daftar kegiatan, juga daftar biayanya. Kami mencoba mengamati sikap guru dalam berbagai situasi (bagaimana bila ada anak yang nakal, ada anak baru, ada anak yang masih takut-takut, dsb). Dalam soal ini saja, kami mendapati sikap dan tanggapan yang beragam. Ada yang menerima dengan baik, tiap guru yang berpapasan menyapa si anak, meskipun jelas ia masih calon murid, belum tentu masuk ke KB itu. Ada yang menerima dengan biasa-biasa saja, sekedar melihat dari jauh kehadiran kami, tanpa usaha menyapa dan mengajak berbincang. Kami juga mengamati bagaimana staf administrasi sekolah bekerja. Ada yang menjanjikan untuk menghubungi pada sekian hari ke depan untuk menginformasikan ketersediaan kelas trial, namun hingga sekarang belum ada kabar apa-apa.

Dari semua hal yang kami amati dan kami pertimbangkan itu, kami akhirnya memutuskan untuk memasukkan Karel ke kelas trial di sebuah sekolah. Jauh dari tempat tinggal kami, tapi menurut kami, dari banyak sisi, sekolah tersebut lebih baik dibanding sekolah-sekolah lainnya.

Ini pengalaman kami, bagaimana pengalaman Anda?

Sekilas tentang Pendidikan Seks untuk Anak

Hari Minggu 22 April 2012 kemarin, saya dan istri mengikuti Kelas Belajar Bersama yang diadakan oleh Jogja Parenting Community. Kebetulan kami tertarik dan merasa butuh untuk tahu tentang topik yang akan dibahas: “Gimana Bicara tentang Seksualitas dengan Anak?”. Acara dipandu oleh Fitri Andyaswuri dari JPC, yang akrab disapa Mbak Titi; sedangkan topik dibawakan oleh Arief Sugeng Widodo, yang akrab disapa Paman Dodod. Keduanya alumni Fakultas Psikologi UGM.

Saat melakukan daftar ulang, peserta diberi secarik kertas dengan sebuah pertanyaan: “Apa sebutan yang Anda kenalkan pada anak Anda untuk alat kelamin laki-laki dan alat kelamin perempuan?” Peserta diminta menuliskan jawabannya di situ sebelum kertas kembali dikumpulkan. Paman Dodod membuka pembahasan dengan menjelaskan bahwa kita adalah produk masyarakat yang belum matang. Ini ditandai dengan belum netralnya kata “seks” di tengah masyarakat. Apa sebetulnya makna kata “seks”? Banyak orang masih keliru dengan mengartikan “seks” sebagai “hubungan seks”, “tabu atau saru”, “jorok”, atau “sesuatu yang hanya untuk orang dewasa”. Padahal arti sebenarnya dari “seks” adalah “jenis kelamin”. Salah satu hambatan dalam memberikan pendidikan seks pada anak adalah dalam hal bahasa. Bahasa dalam pendidikan seks yang mestinya lugas apa adanya. Contoh selain kata “seks” tadi adalah istilah untuk alat kelamin laki-laki dan perempuan. Ada yang mengenalkan alat kelamin laki-laki pada anaknya sebagai “gajah-gajahan”. Padahal semestinya cukup disebutkan sebagai “penis”, dan untuk alat kelamin perempuan: “vagina”. Kedua istilah tersebut adalah istilah baku, sehingga mestinya tidak akan menimbulkan kesalahpahaman yang tidak perlu.

Anak dikaruniai rasa ingin tahu yang tinggi. Keingintahuan yang tinggi ini seringkali terwujud dalam bentuk lontaran pertanyaan-pertanyaan, terutama mungkin pada orang tuanya. Saat anak bertanya adalah salah satu momen yang baik untuk memberikan pendidikan seks pada anak, tentunya bila pertanyaan anak menyangkut masalah seks, seperti misalnya: “mengapa punyaku (seorang anak laki-laki misalnya) berbeda dengan punya dik Lina (yang adalah perempuan)?”. Keingintahuan yang sehat ini tentu perlu dipuaskan dengan jawaban-jawaban yang benar dan bijaksana, dan bukan dengan jawaban yang “sopan” tapi salah, atau yang bersifat “menghindar”, karena misalnya orang tua merasa tidak nyaman atau malu menjelaskannya. Semakin keingintahuan tersebut tidak terpuaskan, akan semakin penasaran si anak, dan mungkin ini akan mendorong ia untuk mencari informasi dari sumber lain, seperti misalnya dari internet atau dari sesama teman (yang mungkin sama-sama masih terbatas pengetahuannya). Resiko yang timbul adalah, diperolehnya informasi yang salah. Idealnya, di dalam sebuah keluarga, orang tua dipandang sebagai sumber informasi terpercaya bagi anak. Ini bukan berarti orang tua harus tahu segalanya dan mampu menjawab semua pertanyaan anak. Namun setidaknya orang tua mampu mengarahkan anak untuk mencari (atau bersama-sama mencari) jawaban yang tepat.

Pendidikan seks idealnya mengikuti tumbuh kembang anak. Untuk anak balita misalnya, dapat mulai dikenalkan dengan nama-nama anggota tubuh, termasuk organ seks, untuk menjelaskan identitas jenis kelamin. Kemudian juga meliputi cara perawatan kebersihan dan kesehatan tubuh, termasuk alat kelamin. Dan tentunya, tidak ketinggalan juga pesan-pesan moral dan nilai, seperti misalnya: alat kelamin perlu selalu tertutup, tidak dipertontonkan, tidak boleh disentuh orang lain, dan tidak boleh menyentuh alat kelamin orang lain. Semakin bertambah usia anak, tentu keingintahuan mereka akan makin meluas cakupannya, dan pendidikan seks perlu untuk terus diberikan sesuai dengan usia anak.

Di tengah-tengah acara, ada banyak pertanyaan dan sharing yang muncul dari peserta, salah satu yang menarik menurut saya adalah sharing dari seorang ibu berusia 30 tahun. Ia menceritakan cara ibunya memberikan pendidikan seks pada dirinya. Salah satunya adalah dengan mandi bersama sang ibu. Melalui acara mandi bersama tersebut, si anak dikenalkan pada organ tubuh wanita dewasa. Sang ibu juga terbuka pada si anak saat sedang menstruasi. Sang ibu tidak menganggap hal-hal ini sebagai hal yang tabu. Si anak mendapatkan kesan yang sangat positif, ini membuatnya tidak bingung atau gelisah ketika masa pubertasnya tiba. Informasi yang telah diterimanya sebelumnya dari sang ibu membuatnya siap menghadapi perkembangan tubuhnya. Dan ia berniat untuk memberikan pengetahuan yang sama pada anaknya sekarang.

Tanpa terasa acara tersebut berlangsung selama 2,5 jam. Sebuah acara yang menarik dan bermanfaat bagi kami sebagai orang tua, yang memberikan bekal awal pada kami untuk mampu memberikan pendidikan seks yang tepat untuk anak kami.

Class Year

In every Facebook personal info page, especially in education section, there is an entry field named Class Year. This entry is widely misunderstood by Indonesians. Class year is used to show the year when someone finished his/her study. See here for the explanation. This concept is not familiar here. Here in Indonesia, students usually identify themselves by the year when they started the study. Let me take myself for example. I started my study in Electrical Engineering GMU in 1997 (just remind me that it was 12 years ago, it has been quite a long time). So, people will recognize me as Albert from EE 97. People don’t care about when I finished my study. I finished my study in 2002, but people won’t recognize me as Albert from EE, the class of 02.

The effect is, many Indonesians fill that field with the year when they started the study, while some others fill that field with the year they finished their study. This is sometimes confusing.

This made me think a little bit further. Why is the concept of class year not familiar here? Is it because of the unpredictability of study duration, here in Indonesia?

What do you think?

Categories: lain-lain, pendidikan Tags:

Membonceng sepeda motor sambil belajar

copy-of-241120090661

Waktu belajar kurang ya Dik?