Home > anak, budaya, keluarga, pendidikan > Sekilas tentang Pendidikan Seks untuk Anak

Sekilas tentang Pendidikan Seks untuk Anak

Hari Minggu 22 April 2012 kemarin, saya dan istri mengikuti Kelas Belajar Bersama yang diadakan oleh Jogja Parenting Community. Kebetulan kami tertarik dan merasa butuh untuk tahu tentang topik yang akan dibahas: “Gimana Bicara tentang Seksualitas dengan Anak?”. Acara dipandu oleh Fitri Andyaswuri dari JPC, yang akrab disapa Mbak Titi; sedangkan topik dibawakan oleh Arief Sugeng Widodo, yang akrab disapa Paman Dodod. Keduanya alumni Fakultas Psikologi UGM.

Saat melakukan daftar ulang, peserta diberi secarik kertas dengan sebuah pertanyaan: “Apa sebutan yang Anda kenalkan pada anak Anda untuk alat kelamin laki-laki dan alat kelamin perempuan?” Peserta diminta menuliskan jawabannya di situ sebelum kertas kembali dikumpulkan. Paman Dodod membuka pembahasan dengan menjelaskan bahwa kita adalah produk masyarakat yang belum matang. Ini ditandai dengan belum netralnya kata “seks” di tengah masyarakat. Apa sebetulnya makna kata “seks”? Banyak orang masih keliru dengan mengartikan “seks” sebagai “hubungan seks”, “tabu atau saru”, “jorok”, atau “sesuatu yang hanya untuk orang dewasa”. Padahal arti sebenarnya dari “seks” adalah “jenis kelamin”. Salah satu hambatan dalam memberikan pendidikan seks pada anak adalah dalam hal bahasa. Bahasa dalam pendidikan seks yang mestinya lugas apa adanya. Contoh selain kata “seks” tadi adalah istilah untuk alat kelamin laki-laki dan perempuan. Ada yang mengenalkan alat kelamin laki-laki pada anaknya sebagai “gajah-gajahan”. Padahal semestinya cukup disebutkan sebagai “penis”, dan untuk alat kelamin perempuan: “vagina”. Kedua istilah tersebut adalah istilah baku, sehingga mestinya tidak akan menimbulkan kesalahpahaman yang tidak perlu.

Anak dikaruniai rasa ingin tahu yang tinggi. Keingintahuan yang tinggi ini seringkali terwujud dalam bentuk lontaran pertanyaan-pertanyaan, terutama mungkin pada orang tuanya. Saat anak bertanya adalah salah satu momen yang baik untuk memberikan pendidikan seks pada anak, tentunya bila pertanyaan anak menyangkut masalah seks, seperti misalnya: “mengapa punyaku (seorang anak laki-laki misalnya) berbeda dengan punya dik Lina (yang adalah perempuan)?”. Keingintahuan yang sehat ini tentu perlu dipuaskan dengan jawaban-jawaban yang benar dan bijaksana, dan bukan dengan jawaban yang “sopan” tapi salah, atau yang bersifat “menghindar”, karena misalnya orang tua merasa tidak nyaman atau malu menjelaskannya. Semakin keingintahuan tersebut tidak terpuaskan, akan semakin penasaran si anak, dan mungkin ini akan mendorong ia untuk mencari informasi dari sumber lain, seperti misalnya dari internet atau dari sesama teman (yang mungkin sama-sama masih terbatas pengetahuannya). Resiko yang timbul adalah, diperolehnya informasi yang salah. Idealnya, di dalam sebuah keluarga, orang tua dipandang sebagai sumber informasi terpercaya bagi anak. Ini bukan berarti orang tua harus tahu segalanya dan mampu menjawab semua pertanyaan anak. Namun setidaknya orang tua mampu mengarahkan anak untuk mencari (atau bersama-sama mencari) jawaban yang tepat.

Pendidikan seks idealnya mengikuti tumbuh kembang anak. Untuk anak balita misalnya, dapat mulai dikenalkan dengan nama-nama anggota tubuh, termasuk organ seks, untuk menjelaskan identitas jenis kelamin. Kemudian juga meliputi cara perawatan kebersihan dan kesehatan tubuh, termasuk alat kelamin. Dan tentunya, tidak ketinggalan juga pesan-pesan moral dan nilai, seperti misalnya: alat kelamin perlu selalu tertutup, tidak dipertontonkan, tidak boleh disentuh orang lain, dan tidak boleh menyentuh alat kelamin orang lain. Semakin bertambah usia anak, tentu keingintahuan mereka akan makin meluas cakupannya, dan pendidikan seks perlu untuk terus diberikan sesuai dengan usia anak.

Di tengah-tengah acara, ada banyak pertanyaan dan sharing yang muncul dari peserta, salah satu yang menarik menurut saya adalah sharing dari seorang ibu berusia 30 tahun. Ia menceritakan cara ibunya memberikan pendidikan seks pada dirinya. Salah satunya adalah dengan mandi bersama sang ibu. Melalui acara mandi bersama tersebut, si anak dikenalkan pada organ tubuh wanita dewasa. Sang ibu juga terbuka pada si anak saat sedang menstruasi. Sang ibu tidak menganggap hal-hal ini sebagai hal yang tabu. Si anak mendapatkan kesan yang sangat positif, ini membuatnya tidak bingung atau gelisah ketika masa pubertasnya tiba. Informasi yang telah diterimanya sebelumnya dari sang ibu membuatnya siap menghadapi perkembangan tubuhnya. Dan ia berniat untuk memberikan pengetahuan yang sama pada anaknya sekarang.

Tanpa terasa acara tersebut berlangsung selama 2,5 jam. Sebuah acara yang menarik dan bermanfaat bagi kami sebagai orang tua, yang memberikan bekal awal pada kami untuk mampu memberikan pendidikan seks yang tepat untuk anak kami.

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: